Perihal Tentang Penang Part 3 (Dibalik sebuah “Cap” Alay)

Perjalanan penang langkawi penang kemarin bener-bener ga abis kesan di bayangan dan memori gw. Ini perjalanan pertama solo traveling ke negeri orang. Tiap kali jalan atau check in penginapan selalu ditanya, seorang saja? Did you come here alone? Atau pas lagi mau foto dengan tripot dan sekitar situ ada orang lain yang liatin gw ujung-ujungnya selalu tanya you wanna take a picture for your self? Pertanyaan-pertanyan itu selalu ngehits banget selama 6 hari. Sebenernya kalau ditanya emang enak jalan sendiri? Jawab gw, selalu ada lebih dan kurangnya. Lebihnya, lu bisa sesuka hati lu mau ngapain aja dan gimana, rubah dari plan A ke B seketika ga akan masalah toh lu sendiri yang ngerasain. Jalan sendiri, lebihnya bisa bikin lu semakin peka dan sadar sekitar dan bikin analisa lu agak sesikit lebih tajam. Gw seneng banget merhatiin orang-orang sekitar selama perjalanan. Contohnya, kemarin gw sengaja banget duduk di terminal komtar merhatiin orang-orang sana bagaimana mereka berpakaian, berprilaku dan whatever lah yg tampak mata bisa bikin mata ini tertuju. Saat itu ada mas-mas yang nyalain lagu dari hp nya yang nada-nada pop melayu dengan kenceng-kenceng padahal itu di terminal loh.. tapi di buspun ga jarang juga sih dari mereka melakukan hal yang sama, nyalain lagu keuuunnnccceeeng dari hp…haddduuuhhhh!!
Dari situ gw kepikiran, sebenernya persepsi tentang tenaga kerja kita yang katanya kelakuan norak-alay, bukan karena norak & alay beneran. Tapi bisa jadi mereka mengadopsi perilaku masyarakat lokal yang memang begitu adanya, kalo kata bos gw ada istilah kata “tiru samakan pimpin” ya ga sih…??!
Nah, sekarang gw mau share ga enaknya jalan sendiri menurut gw.. ya ga enaknya ya itu..kagak bisa narsis…hahaaaahaaa…
Kalaupun bisa ya kudu minta tlng orang buat potoin atau siap-siap repot bawa tripot kemana-mana dan pasang muke tebel buat begaya sambil diliatin orang banyak. Cuman kalo minta di potoin orang ya kudu bisa terima hasilnya, kadang ada orang yang emang jago dan enak buat dimintain tolong potoin terus ampe lu dapet hasil yg lu suka, kadang juga ada yang motoin ala kadarnya aja. Ya namanya juga minta tolong yah dan dia bukan juru poto bayaran jd kudu tau diri juga sie..
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s